Halaman 1 dari 1

BACA

▶ Calo PNS Diciduk Polisi

02 Maret 2014 | 12:00:00 WIB

▶ Hari Ini, Honorer K2 Diangkat CPNS

02 Maret 2014 | 06:30:00 WIB

▶ Tahun Ini, Empat Daerah Terima CPNS

02 Maret 2014 | 06:00:00 WIB

▶ Ratusan Honorer K2 Bermasalah

02 Maret 2014 | 08:00:00 WIB

▶ Sejumlah CPNS Tertipu Ratusan Juta

02 Maret 2014 | 06:00:00 WIB

▶ Honorer Bermasalah Segera Diumumkan

02 Maret 2014 | 06:00:00 WIB

▶ 2014, Disiapkan 100 Ribu Kursi CPNS

02 Maret 2014 | 07:00:00 WIB

▶ 59 Ribu Honorer K2 Kemenag Segera Diumumkan

02 Maret 2014 | 08:30:00 WIB

▶ Formasi CPNS Belum Jelas

02 Maret 2014 | 17:35:00 WIB

JAMBIUPDATE.COM, Perjuangan para tenaga honorer kategori dua (K2) nampaknya membuahkan hasil. Pemerintah mengeluarkan kebijakan untuk mengangkat honorer kategori dua (K2) secara bertahap. Namun, syaratnya harus memenuhi aturan PP 48 Tahun 2005 dan PP 56 Tahun 2012.

“Seluruh honorer kategori dua akan diangkat bertahap. Tapi pengangkatannya kan harus ada syaratnya jadi bukan gratis,” kata Deputi SDM Aparatur Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (KemenPAN-RB) Setiawan Wangsaatmaja kepada JPNN, Sabtu (1/3).

Apa saja syaratnya, Setiawan menjelaskan, harus melewati tes dan verifikasi data. Di samping itu disesuaikan juga dengan kemampuan anggaran pemerintah. “Verifikasi perlu dilakukan untuk mengecek apa benar honorer K2-nya sesuai amanat PP 48 dan PP 56. Kalau tidak sesuai aturan, otomatis honorernya tidak bisa diangkat CPNS,” tegasnya.

Ditanya apakah 605 ribu honorer K2 akan diangkat semuanya, mantan pejabat Jawa Barat ini menyatakan, akan dilihat dari hasil verifikasi nanti. Pasalnya, KemenPANRB mendapatkan banyak laporan serta bukti data honorer K2 bodong.

“Bagaimana bisa diangkat kalau SK K2-nya palsu. Pemerintah hanya akan mengangkat yang sesuai aturan saja. Di luar itu, maaf-maaf saja tidak bisa diangkat karena melanggar PP sama saja melakukan tindakan pidana,” tandasnya.

sumber: jambi ekspres